Loading...
Kamis, 26 Maret 2009

Apa OSPEK perlu?

Reactions:  
Kutipan diskusi saya dengan seorang teman:
Teman: Buhan mahasiswa wahini ni lain lah kelakuannya ma kita bahari?
Saya : Apanya nang lain?
Teman: Kada tau kayapa seharusnya bersikap lawan dosen dan kekawanan, kada be-ospek punk. Mun kita bahari kadada nang waninya keluar kelas sebelum dosen keluar, mun buhannya wahini labih parah lagi masa dosennya sampai meangkat kabel gulung yang ganal tuch seorangan, kadada mahasiswanya yang membantui.Telalu banar kalo.
Saya : Iya kah? Lalu apa hubungannya wan OSPEK?
Teman: Ya mungkin karena buhannya tu kada pernah merasai OSPEK makanya kadada nang memadahi kayapa harus bersikap wan dosen,ato kekawanan. Coba apa nang membedakan kita wan buhannya selain OSPEK? buhannya pernah SMA jua kalo, buhannya bayar SPP jua malah lebih mahal dari kita bahari.
Saya : Emmm..tapi kan anak jaman sekarang bila ditekan (kaya di OSPEK)buhannya bukannya malah respect tapi jadi memberontak gitu kalo?
Teman: Iya jua pang, OSPEK metode kita bahari tu ada baik wan ada kada baiknya jua, sisi baiknya kita jadi sangat akrab dan setia kawan karena merasa senasib dan sepenanggungan karena tekanan pas OSPEK, sisi kada baiknya kadang-kadang makin ganal jurang antar angkatan senior dan junior karena mereka sangat solid dengan angkatannya, tapi walaupun kaya tu kita jadi kenal wan kaka angkatan dan bisa menimba banyak pengalaman dari buhan kaka-kaka tuch.
Saya : Mun kaya tu baeknya tatap ada OSPEK tapi metodenya dipikirkan yang baik dan sesuai dengan buhannya wahini lah?
Teman: Bisa jua nang kaya tu, kayapa pun metodenya yang penting tujuannya dapat tecapai..ya kalo?.

Nah..menurut kalian gimana

0 comments:

Posting Komentar

Loading...
Loading...